Samsul Bahri, Anak Punk yang Berjuang Populerkan Angklung

- Sabtu, 23 Oktober 2021 | 15:25 WIB

"Dan yang bikin saya seneng banget adalah ucapan pihak Ciwalknya sih. Dia bilang: kamu jangan latihan di jalan, kayak gelandangan. Alhamdulillah, sekarang kita udah enggak jadi gelandangan," katanya sembari tertawa.

Setelah melewati tiga tahun dan setengahnya dihantam pandemi COVID-19, kegiatan main angklung Samsul ini dimulai lagi di Holland Spot, Taman Hutan Raya Djuanda. Di sana, ia melatih angklung dengan melibatkan anak-anak di wilayah tersebut. Samsul berlatih saban Selasa dan Kamis.

Baca Ini Juga Yuk: Ngobrolin Toleransi Bareng Rafly sang Fotografer Vihara

-

Hidup dari Seni
Dari seni dan angklunglah, Samsul menghidupi keluarga kecilnya. Sang Istri bekerja juga sebagai pengajar di salah satu sekolah di Kota Bandung. Sedangkan Samsul selain menjadi pelatih angklung, ia aktif dalam garapan kesenian angklung di beberapa titik. Walau tak tersohor atau populer, namun Samsul adalah seorang seniman yang hanya hidup dari kesenian. Tak semua orang bisa mendapat kesempatan ini.

Misi pribadi Samsul adalah melahirkan pemain-pemain angklung muda. Ia fokus mengajar untuk anak-anak dan membuat kolaborasi serta proyek musik angklung dengan melibatkan anak-anak.

Relasi yang dibangun Samsul selama era 2000 hingga 2015 pun memberinya sumber kehidupan. Secara personal, Samsul merasa selalu dipertemukan dengan orang yang punya visi-misi yang sama.

Tantangan terbesar hidup dari seni apa sih?
Pas pandemi kerasa banget. Tapi, ya itu, relasi tea.

Terus gimana caranya kita bisa hidup dari seni?
Sebenernya ini juga masih saya pikirin sih. Hahaha. Tapi selama perjalanan seenggaknya 20 tahun ini lah: kita teh perlu tau ilmunya dulu, tau tatakrama apalagi kalau kamu main di musik tradisi, ketiga relasi. Dan dengan hadirnya teknologi kayaknya anak-anak sekarang mah bakal lebih gampang karena nyari teman, nyari info teh udah gampang.

Penting banget ya relasi, Kang?
Eh, asli, saya tuh dapet kerjaan, dapet uang, itu dari Tuhan sih, tapi lewat temen-temen. Kenal sama orang event, dapet kerjaan. Kenal sama sesama musisi, dapet job ngegantiin mereka misalnya. Jadi, kalau mau jadi seniman mah jago aja enggak cukup.

Halaman:

Editor: Oris Riswan Budiana

Tags

Terkini

X